Foundation

Keadaan Sumba Melampaui Covid-19

Keadaan Sumba Melampaui Covid-19

Ini merupakan tahun yang penuh tantangan bagi Inge De Lathauwer dan seluruh tim di Sumba Hospitality Foundation (Yayasan Perhotelan Sumba). Sebuah resor, Maringi Sumba, yang memberikan sebagian pendapatan untuk sekolah, harus terhenti. Sebagian besar dana yang terkumpul digunakan untuk masalah kesehatan terkait Covid. Pariwisata Sumba telah terhenti, pekerjaan dan pendapatan telah hilang di seluruh pulau. Namun tetap saja, pendiri dari Belgia ini tetap tidak gentar dan menantikan masa depan, khususnya Mei 2022, ketika siswa terbaru ini menyelesaikan pendidikan mereka. “Tidak ada yang gagal, itu tanggung jawab kami,” katanya.

 

Silahkan baca terus karena Inge tidak hanya mengungkapkan ketakutan dan kekhawatirannya secara terbuka, tetapi Ia juga melihat kedepan setelah krisis ini. Karena bahkan Covid-19 tidak menghalangi motivasi dan kepositifannya. Wawancara berikut ini sebelumnya diterbitkan oleh WIT.

 

Apakah Covid-19 berdampak pada tahun ajaran sebelumnya?

“Benar. Kami mengirim semua siswa pulang selama empat bulan tahun lalu (dari April hingga akhir Juli). Biasanya tahun ajaran kami mulai Juli 2019 hingga akhir Mei 2020 diikuti dengan enam bulan magang. Kami harus memperpanjang tahun ajaran dari Agustus hingga akhir November agar semua siswa kembali ke standar sebelum melanjutkan magang. Hal ini mengakibatkan biaya operasional yang lebih tinggi karena kami perlu mempertahankan semua staf di dalam pesawat meskipun tanpa pelajar dan tamu hotel, karena masih tidak pasti kapan kami dapat buka kembali. Kami harus menutup hotel pelatihan kami yang biasanya memberi kami penghasilan.”

 

 

Bagaimana dampaknya di Sumba secara umum?

“Banyak keluarga di Sumba bergantung pada pendapatan dari anggota keluarga yang bekerja di luar Sumba. Karena Covid, banyak yang kehilangan pekerjaan dan penghasilan ini terhenti. Penduduk di Sumba sudah sangat kurang mampu dan semakin bergantung pada bantuan dari pemerintah dan yayasan.”

“Di Sumba, perawatan kesehatan sangat terbatas dan rumah sakit tidak memiliki peralatan atau fasilitas untuk menangani pasien Covid. Banyak orang sangat cemas dengan situasi ini.  Tapi berkat iklim yang hangat dan orang-orang yang tinggal di lokasi terpencil (keberuntungan di tengah kesusahan), jumlah kematian akibat Covid tidak setinggi di tempat lain di dunia serta jumlah korban jiwa terbatas pada tiga kota besar di Sumba. Dampak positif Covid adalah banyak desa terpencil menerima tangki air untuk mencuci tangan dan perbaikan dilakukan untuk kebersihan.”

 

 

Apakah Sumba Hospitality Foundation (Yayasan Perhotelan Sumba) bisa memberikan bantuan?

“Ya, Ketua Yayasan kami, Dempta Bato, memainkan peran yang sangat penting di Sumba. Dia adalah salah satu pemimpin yang mengatur pembagian pakaian, sabun, makanan dan menciptakan kesadaran, mengajarkan tentang kebersihan di desa-desa terpencil. Sebagai yayasan terpercaya di Sumba, masyarakat dan organisasi mengirimi kami sumbangan (pakaian, uang untuk persediaan makanan, dll) untuk bantuan mendesak masyarakat di Sumba. Ini tidak ada kaitannya soal memajukan sekolah perhotelan kami tetapi untuk mendukung komunitas yang lebih luas di Sumba.”

“Pada saat yang sama, kami tidak pernah meninggalkan misi kami: membantu Sumba melalui pendidikan dan pariwisata yang bertanggung jawab. Setiap siswa akan sukses, tidak ada yang gagal, itu tanggung jawab kita. Dengan memiliki mereka bersama kami selama 11 bulan di sekolah asrama dan banyak fokus pada pengembangan pribadi, tidak hanya keterampilan perhotelan, kami memiliki ide bagus yaitu siswa mana yang akan merasa cocok di suatu tempat. Kami telah menjalin kemitraan setia dengan hotel dan restoran kelas atas dan siswa kami diinginkan di pasar kerja. Kami berhasil, bahkan dimasa Covid ini, untuk menemukan 60 anak magang (Kempinski, Grand Hyatt, Belmond, Nihi Sumba, Locavore, Aperitif) untuk Batch 4 kami pada November 2020.”

 

“Setiap siswa yang masuk ke Sumba Hospitality Foundation akan sukses, tidak ada yang gagal,
itu tanggung jawab kami.”Inge De Lathauwer

 

Kapan wisatawan akan kembali ke Sumba?

“Indonesia sangat terpengaruh oleh pandemi ini, daya beli masyarakat Indonesia yang sangat bergantung pada pendapatan pariwisata, menurun drastis sehingga pariwisata domestik sekarang sangat rendah. Masalah lain adalah persyaratan banyak tes Covid antar pulau, yang mahal menimbulkan menambah anggaran perjalanan.”

“Kami berharap perbatasan segera dibuka untuk pelancong internasional karena Sumba perlahan-lahan diakui sebagai destinasi yang menarik. Namun, semakin banyak pula wisatawan domestik yang tertarik untuk menjelajahi negaranya, mengunjungi tempat-tempat seperti Sumba. Sumba adalah destinasi yang sangat menarik bagi orang-orang yang sudah pernah mengunjungi tempat-tempat seperti Bali dan Jawa.

Menjadi destinasi yang sangat luas dan sepi dengan pantai yang masih alami, budaya animisme yang menarik, kerajinan tangan indah seperti ikat Sumba yang terkenal, sudah pasti sudah ada di bucket list banyak orang Indonesia. Namun sebagian besar masyarakat masih ragu untuk melakukan perjalanan karena adanya penerbangan ekstra dari Bali atau Kupang. Kami berharap dapat menerima penerbangan langsung dari Jakarta dan Surabaya dalam waktu dekat untuk meningkatkan pariwisata di Sumba.”

 

 

Apakah terlalu dini untuk melihat ke depan?

“Tidak, tidak pernah. Kami percaya akan pentingnya memberikan pendidikan berkualitas tinggi bagi para siswa ini. Memberi mereka kesempatan kerja yang baik dan harapan untuk masa depan yang lebih baik. Rencananya selalu ada untuk jangka panjang dan kami bertekad untuk melanjutkan pekerjaan kami.”

“Kami telah menginvestasikan banyak waktu dan uang tahun lalu dalam pemasaran dan situs web baru untuk meningkatkan pendapatan hotel kami dan menjangkau lebih banyak orang untuk berdonasi. Ada juga rencana untuk mengadakan acara penggalangan dana di Singapura dan Bali pada tahun 2021 untuk membuat yayasan kami lebih berkelanjutan secara finansial di masa depan. Peristiwa ini harus menunggu hingga 2022 ketika krisis ini di harapkan segera berlalu. 2021 adalah tahun transisi, tetapi saya yakin pariwisata di Sumba akan kembali pada tahun 2022, lebih kuat dari sebelumnya.”

 

LAYOUT

SAMPLE COLOR

Please read our documentation file to know how to change colors as you want

BACKGROUND COLOR

BACKGROUND TEXTURE