Foundation

Kisah Harapan Naomi

Kisah Harapan Naomi

Ini adalah kisah Naomi yang diceritakan oleh Paulce Parrera. Paulce, sebagai penasihat siswa lokal kami, melakukan kunjungan rumah untuk mengetahui lebih banyak tentang kondisi kehidupan siswa pilihan kami dan memotivasi seluruh keluarga untuk mendukung mereka dalam studi mereka.

 

Kisah Harapan

Setelah 20 menit berkendara dari Waikabubak, masih ada 15 menit lagi jalan kaki, sampai saya tiba di kampung yang sangat kecil dengan hanya dua rumah di pinggir hutan tempat tinggal kakek dan nenek Naomi. Raga Maru, 74, tampaknya lemah karena sakit dan telah menderita selama bertahun-tahun. Bersama istrinya, Soli Weru (70), mereka telah merawat Naomi dan 3 saudara kandungnya setelah kematian orang tua mereka, 16 tahun lalu. Naomi adalah seorang yatim piatu selama bertahun-tahun. Kakak laki-lakinya putus sekolah di tingkat SD. Kakek mereka sangat miskin, jadi mereka harus bekerja keras di sebidang kecil sawah padi, bercocok tanam, menggali batu bata, dan sebagai pekerja bayaran untuk keluarga kaya di sekitar kampung.

Naomi telah menunjukkan komitmennya untuk terus belajar dan berusaha menghidupi keluarganya yang miskin. Tim Empat (kakek, nenek, dua kakak laki-laki) telah melakukan yang terbaik untuk mendukungnya hingga dia menyelesaikan sekolah menengah bulan lalu. “Dia adalah saudara perempuan pertama di antara kami berempat, jadi saya harus bekerja keras untuk kelangsungan hidup keluarga dan mendukung studinya. Kakek dan nenek saya sering sakit-sakitan, dengan usia mereka tidak bisa benar-benar bekerja untuk mencari nafkah, jadi bergandengan tangan sebagai saudara, tanpa mama dan papa kita bekerja untuk bertahan hidup di usia yang sangat muda, ”kata Bili Lalu, Naomi’s. kakak tertua.

Keluarga ini harus berjalan kaki sekitar 2 km menuju lembah untuk mendapatkan air bersih. Mereka biasanya mengambil air dua kali sehari, kemudian berjalan kaki 8 km per orang untuk dua puluh liter air (4 jerigen berukuran lima liter). Mereka tidak punya listrik atau tidak punya panel surya, hanya “lampu blek”, lampu yang terbuat dari kaleng bekas dengan minyak bumi. “Makanan kami sehari-hari adalah“ nasi jagung ”hanya sekali sehari. Sore harinya kami hanya mengambil ubi kayu atau kentang. Sayur rebus setiap hari kita konsumsi, kebanyakan singkong dan daun pepaya, kadang bayam, ”jelas Soli Weru. “Hanya kalau kita datang ke pesta di kampung lain, barulah kita makan daging babi atau ayam,” tambah Kakek.
Keluarga ini tidak punya sepeda motor untuk transportasi. Rumah tersebut tidak memiliki toilet, yang masih umum di kampung-kampung di seluruh Sumba.

“Terserah sudah Marapu,” (lit. Terserah Marapu) adalah bisikan terakhir Soli Weru untuk mengakhiri kunjungan. Inilah keyakinan wanita tua yang sakit-sakitan ini dalam menafsirkan berkat bagi keluarga mereka, “Jika Naomi sukses, itu akan sangat membantu kami,” lanjutnya dengan menggunakan dialek Loli.

LAYOUT

SAMPLE COLOR

Please read our documentation file to know how to change colors as you want

BACKGROUND COLOR

BACKGROUND TEXTURE